Persaksian Sopir Ambulans yang Mengevakuasi Brigadir J, Menyebutkan Korban Gunakan Masker dan Berlumuran Darah!

You are currently viewing Persaksian Sopir Ambulans yang Mengevakuasi Brigadir J, Menyebutkan Korban Gunakan Masker dan Berlumuran Darah!

Jakarta – Dalam sidang lanjutan kasus dugaan pembunuhan berencana Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J pada Senin (07/11/2022) turut dihadirkan juga sopir ambulans. Sopir ambulans ini merupakan sosok yang menjadi salah satu saksi karena mengevakuasi korban Brigadir J dari Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah dinas Ferdy Sambo, di Kompleks Polri, Duren Tiga Jakarta Selatan pada 8 Juli 2022. Adapun sopir ambulans yang menjemput Brigadir J ini diketahui bernama Ahmad Syahrul Ramadhan. Dirinya bekerja di PT Bintang Medika dan diminta menjemput orang sakit sekitar pukul 19.08 WIB tanggal 8 Juli 2022.

Ahmad Syahrul ketika di persidangan (tangkapan layar tim tvOne) “Lalu, saya prepare untuk menuju ke lokasi. Saya belum tahu saat itu, lokasinya maps,” ungkap Syahrul sang supir ambulans yang mengevakuasi Brigadir J di persidangan yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Senin (7/11/2022). Tak berselang lama, sekitar pukul 19.13 WIB supir ambulans yang mengevakuasi Brigadir J tersebut mendapat sebuah pesan singkat dari nomer yang tidak dikenal di aplikasi WhatsApp (WA) yang menanyakan keberadaannya.  “Saudara saat itu berangkat dari mana?” tanya hakim ketua, Wahyu Iman Santosa.

Lantas, Syahrul menjawab bahwa dirinya berangkat dari Pancaron 7 yang diketahui sebagai rumah singgah miliknya. Dalam kesempatan tersebut, supir yang mengevakuasi Brigadir J langsung menuju ke titik penjemputan melalui jalan Tegal Parang. Namun, di sekitar Rumah Sakit Siloam Duren Tiga, ada orang yang tidak dikenal mengetuk kaca mobilnya dengan mengendarai motor. “Mas, Mas, Mas. Sini, Mas. Saya yang pesan ambulans, beliau naik motor, Yang Mulia,” ujar Syahrul menjelaskan peristiwa di momen-momen menjemput Brigadir J. Dalam perjalanannya menuju lokasi Ahmad Syahrul sempat diberhentikan oleh anggota provost yang bertugas. Dirinya mengaku ditanya mengenai tujuannya dan diminta untuk mematikan sirine ambulans. Syahrul kaget saat melihat Brigadir J Sesampainya di rumah Ferdy Sambo, Samuel langsung diminta masuk ke dalam rumah. Namun dirinya mengaku kaget karena rumah telah ramai dan banyak kamera. Saat diminta untuk membantu evakuasi, Ahmad Syahrul lantas bertanya.

Baca Juga :   Baru Sehari, Ferdy Sambo Cabut Gugatan Terhadap Presiden Jokowi dan Kapolri Listyo Sigit

“yang sakit dimana pak?”sebut Ahmad Syahrul. Dirinya lantas diminta untuk jalan melewati police line. Lalu ketika sampai di dekat area tangga dirinya terkejut karena melihat sesosok mayat telah tergeletak dengan berlumuran darah. Pasca melihat jenazah tersebut, Ahmad Syahrul diminta oleh salah satu anggota (namun Syahrul tidak mengetahui namanya) untuk mengecek nadi korban. “Lalu saya cek nadinya di leher sama di tangan, memang sudah tidak ada, Yang Mulia,” terang sopir ambulans Brigadir J tersebut. Saat memegang Brigadir J yang berada telah tergeletak di lantai, Syahrul mengaku dirinya telah menggunakan sarung tangan lateks (karet). Setelah mengetahui tidak ada denyut nadi Brigadir J, Syahrul berkata pada pihak-pihak yang berada di lokasi bahwa korban tersebut sudah meninggal. Meski demikian saat berada di lokasi Syahrul juga tidak diberi tahu mengenai siapa sosok yang meninggal tersebut. Lalu setelah dicek juga oleh orang-orang yang berada di lokasi, Syahrul lantas diminta untuk melakukan evakuasi Brigadir J.

Namun Syahrul tidak lantas membawa Brigadir J. Dirinya mengambil kantong jenazah terlebih dahulu di dalam mobil dan diikuti oleh beberapa orang yang berada di lokasi kejadian. Setelah dipastikan korban tewas, Syahrul lalu diminta memasukan korban (Brigadir J) ke mobil jenazah. Namun sebelumnya, Syahrul mengambil kantong jenazah terlebih dahulu dan menggelarnya. Dalam pengakuannya, Syahrul juga meminta pada orang-orang yang berada di ruangan untuk membantunya. Hakim juga bertanya mengenai darah yang berada di kepala Brigadir J. “Dari bawah waktu diangkat kepalanya mengeluarkan darah?” tanya hakim. “Ada,” jawab Syahrul. Namun Syahrul tidak tahu apakah darah tersebut keluar dari organ tubuhnya atau dari genangan yang sebelumnya telah ada di lantai.

Baca Juga :   Bharada E Ungkap Kuat Maruf dan Putri Candrawathi Berhubungan Intim

Dalam proses evakuasi tersebut, Syahrul mengatakan bahwa jenazah Brigadir J masih mengenakan masker. “Dan itu jenazah ditutup masker dan saya tidak membuka-buka masker itu lagi.” Jelas Syahrul. Menurut keterangan Syahrul, Brigadir J saat sudah tergeletak tersebut menggunakan masker berwarna hitam. Dalam kesaksiannya Syahrul juga menyebut bahwa melihat luka tembak di dada sebelah kiri Brigadir J. (mii/lsn)

Tinggalkan Balasan