Sikap Mukmin yang Bijak di Saat Harga BBM Naiknya

You are currently viewing Sikap Mukmin yang Bijak di Saat Harga BBM Naiknya

MEDIAPASTI.COM – Akhir-akhir ini, kita sedang dihadapkan pada krisis ekonomi yang cukup pelik. Mulai dari tersebarnya wabah Covid-19 yang telah memakan banyak korban, hingga berimbas pada ketidakstabilan harga-harga bahan pokok di pasaran. Dari minyak goreng yang tiba-tiba menghilang dari peredaran, lalu harganya melambung tinggi, hingga cabai yang harga per kilonya melampaui harga daging sapi. Yang terbaru, ketetapan pemerintah untuk memotong subsidi BBM yang mengakibatkan harga pertalite, pertamax, dan solar naik fantastis.

Kekhawatiran akan tingginya biaya hidup, ketakutan akan keterbatasan, dan kerisauan dalam hati, terkadang muncul di hati manusia. Tentu saja hal tersebut merupakan perkara yang lumrah, bahkan di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sekalipun. Saat terjadi lonjakan harga di pasaran, para sahabat merasa berat dan mengadukannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Para sahabat berkata,

 يا رسولَ اللَّهِ ، غلا السِّعرُ فسعِّر لَنا

“Wahai Rasulullah, harga-harga menjadi mahal. Tetapkanlah harga untuk kami?” 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إنَّ اللَّهَ هوَ المسعِّرُ القابضُ الباسطُ الرَّازقُ ، وإنِّي لأرجو أن ألقَى اللَّهَ وليسَ أحدٌ منكُم يطالبُني بمَظلمةٍ في دمٍ ولا مالٍ

“Sesungguhnya Allah yang pantas menaikkan dan menurunkan harga, Dia-lah yang membatasi dan melapangkan rezeki. Aku harap dapat berjumpa dengan Allah dalam keadaan tidak seorang pun dari kalian yang menuntutku soal kezaliman dalam darah (nyawa) dan harta.” (HR. Abu Dawud no. 3451, Tirmidzi no. 1314, Ibnu Majah no. 2200 dan Ahmad no. 14057)

Melambungnya harga-harga di pasaran merupakan salah satu perkara penting yang harus diperhatikan oleh setiap kaum muslimin, terlebih lagi pada zaman sekarang, di mana hal tersebut sangat mempengaruhi kehidupan kebanyakan manusia. Tingginya harga-harga di pasaran seringkali akan meningkatkan angka kriminalitas dan kemiskinan pada sebuah masyarakat. Karenanya untuk menyelesaikan problem ini dibutuhkan solusi yang cerdas lagi tepat untuk menyelesaikannya.

Islam adalah agama yang sempurna

Islam yang sempurna ini telah Allah tetapkan sebagai syariat yang mencakup setiap aspek kehidupan manusia. Tidaklah ada sebuah permasalahan yang butuh untuk diselesaikan dan dipecahkan, kecuali agama Islam telah memberikan jawaban ataupun petunjuknya, baik itu di dalam Al-Qur’an maupun hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Allah Ta’ala berfirman,

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمْ الإِسْلامَ دِيناً

Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, dan telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridai Islam sebagai agamamu.” (QS. Al-Maidah: 3)

Merupakan kewajiban bagi setiap mukmin untuk mengembalikan seluruh permasalahannya kepada syariat Islam yang mulia ini, tak terkecuali saat menghadapi situasi naiknya harga BBM. Untuk menghilangkan kekhawatiran yang ada dan menyelesaikannya permasalahan ini, kita perlu kembali melihat beberapa firman Allah Ta’ala serta sabda Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam, mempelajari kembali solusi-solusi yang ditawarkan oleh syariat, bukan dengan mengeluh, berdebat, mencari kambing hitam, apalagi berdemo.

Kesulitan yang menimpa seseorang, bisa jadi karena dosa dan maksiat yang ia lakukan

Seorang mukmin harus yakin, bahwa apa yang terjadi di bumi ini, baik itu kejadian yang baik maupun yang buruk, termasuk di dalamnya naiknya harga BBM, semuanya terjadi atas izin Allah dan kehendak-Nya. Sebagaimana perkataan Syekhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah,

فالغلاء بارتفاع اﻷسعار ، والرخص بانخفاضها هما من جملة الحوادث التي لا خالق لها إلا الله وحده ، ولا يكون شيء منها إلا بمشيئته وقدرته

Baca Juga :   DPD RI Tanggapi Doa Buat KH Said Aqil Siradj PBNU yang Lagi Positif Covid

“Harga yang menjadi mahal karena melambungnya harga-harga serta menjadi murah karena turunnya harga-harga merupakan suatu kejadian yang tidak ada yang menciptakannya, melainkan Allah Ta’ala semata. Tidaklah hal itu terjadi, kecuali karena kehendak dan keinginan Allah.” (Majmu’ Fatawa, 8: 519)

Hanya saja perlu kita ketahui bahwa terkadang Allah Ta’ala menjadikan perbuatan dan perilaku hamba-Nya sebagai sebab atas terjadinya sesuatu sebagaimana Allah jadikan pedang yang dihunuskan seorang pembunuh sebagai sebab atas matinya seseorang. Begitu pula naiknya harga-harga di pasaran yang dirasakan oleh semua orang, bisa jadi sebabnya adalah dosa-dosa yang dilakukan oleh umat manusia. Sebagaimana firman Allah Ta’ala,

وَمَا أَصَابَكَ مِن سَيِّئَةٍ فَمِن نَّفْسِكَ

Dan keburukan apa pun yang menimpamu, itu dari (kesalahan) dirimu sendiri.” (QS. An-Nisa: 79)

Allah Ta’ala juga berfirman,

وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَنْ كَثِيرٍ

“Dan musibah apa pun yang menimpa kamu adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan banyak (dari kesalahan-kesalahanmu).” (QS. Asy-Syura: 30)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam juga pernah bersabda,

يا مَعْشَرَ المهاجرينَ ! خِصالٌ خَمْسٌ إذا ابتُلِيتُمْ بهِنَّ ، وأعوذُ باللهِ أن تُدْرِكُوهُنَّ : لم تَظْهَرِ الفاحشةُ في قومٍ قَطُّ ؛ حتى يُعْلِنُوا بها ؛ إلا فَشَا فيهِمُ الطاعونُ والأوجاعُ التي لم تَكُنْ مَضَتْ في أسلافِهِم الذين مَضَوْا ، ولم يَنْقُصُوا المِكْيالَ والميزانَ إِلَّا أُخِذُوا بالسِّنِينَ وشِدَّةِ المُؤْنَةِ ، وجَوْرِ السلطانِ عليهم ، ولم يَمْنَعُوا زكاةَ أموالِهم إلا مُنِعُوا القَطْرَ من السماءِ ، ولولا البهائمُ لم يُمْطَرُوا ، ولم يَنْقُضُوا عهدَ اللهِ وعهدَ رسولِه إلا سَلَّطَ اللهُ عليهم عَدُوَّهم من غيرِهم ، فأَخَذوا بعضَ ما كان في أَيْدِيهِم ، وما لم تَحْكُمْ أئمتُهم بكتابِ اللهِ عَزَّ وجَلَّ ويَتَخَيَّرُوا فيما أَنْزَلَ اللهُ إلا جعل اللهُ بأسَهم بينَهم

“Wahai kaum Muhajirin, ada lima perkara yang akan datangkan bencana berat, aku meminta perlindungan kepada Allah semoga tidak menimpa kalian. (Pertama), tidaklah maksiat dan zina menjamur di tengah suatu kaum melainkan mereka akan ditimpa penyakit thaun dan kelaparan mematikan yang belum pernah terjadi sebelumnya. (Kedua), tidaklah mereka curang dalam takaran dan timbangan dagang, melainkan akan ditimpa kemarau dan paceklik berkepanjangan hingga hidup mereka menderita serta mereka dipimpin penguasa yang zalim. (Ketiga), tidaklah mereka enggan membayar zakat harta mereka, melainkan langit akan berhenti meneteskan air (hujan) untuk mereka. Jikalau bukan karena hewan-hewan ternak, niscaya mereka tidak akan diberikan hujan. (Keempat), tidaklah mereka meninggalkan agama Allah Ta’ala dan rasul-Nya, melainkan mereka akan dikuasai oleh musuh-musuh mereka. Kekuasaan dan kenikmatan mereka dirampas oleh musuh-musuh mereka. Dan (kelima), tidaklah pemimpin-pemimpin mereka enggan menjalankan hukum-hukum Allah dan tidak menganggap lebih baik apa yang diturunkan Allah, kecuali Dia akan menjadikan rasa takut di antara mereka.” (HR. Ibnu Majah no. 4019, Thabrani di dalam Al-Mu’jam Al-Ausath no. 4671 dan Al-Hakim no. 8623)

Bisa jadi, kesusahan yang sedang menimpa kita, naiknya harga BBM yang memberatkan kita dan musibah-musibah lainnya yang kita hadapi, sebabnya adalah dosa-dosa kita, kezaliman kita, dan kurang perhatiannya kita terhadap agama Islam yang mulia ini.

Solusi syariat saat menghadapi kenaikan harga

Ada beberapa solusi yang ditawarkan oleh syariat Islam sehingga kaum muslimin yang sedang mengalami kesulitan karena naiknya harga barang-barang di pasaran, dapat menghadapinya dan bertahan di dalamnya:

Pertama: Membiasakan diri untuk senantiasa bertakwa dan menguatkan keimanan

Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala,

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُواْ وَاتَّقَواْ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاء وَالأَرْضِ وَلَكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ

Baca Juga :   Konsumen Pertalite Beralih ke Vivo, Pertamina Buka Suara

“Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Al-A’raf: 96)

Dengan beriman dan bertakwa, seorang mukmin akan dimudahkan urusannya, diberikan solusi dan jalan keluar serta dilapangkan rezekinya dari arah yang tidak ia sangka-sangka. Allah Ta’ala berfirman,

وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا . وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.” (QS. At-Talaq: 2-3)

Kedua: Memperbanyak istigfar dan bertobat

Hal ini berlaku bagi siapa pun. Syariat istigfar dan tobat tidak hanya bagi mereka yang baru bermaksiat saja. Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam yang jelas-jelas kita tahu telah diampuni dosa-dosanya saja senantiasa memperbanyak istigfar, meminta ampun kepada Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman menjelaskan keutamaan istigfar,

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا . يُرْسِلِ السَّمَاء عَلَيْكُم مِّدْرَارًا . وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَل لَّكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَل لَّكُمْ أَنْهَارًا

“Maka aku berkata (kepada mereka), ‘Mohonlah ampunan kepada Tuhanmu, Sungguh, Dia Mahapengampun, niscaya Dia akan menurunkan hujan yang lebat dari langit kepadamu, dan Dia memperbanyak harta dan anak-anakmu, dan mengadakan kebun-kebun untukmu dan mengadakan sungai-sungai untukmu.” (QS. Nuh: 10-12)

Ketiga: Saling bahu membahu di antara masyarakat

Mereka yang diberikan keluasan harta oleh Allah Ta’ala, maka tidak melupakan saudaranya yang kurang mampu. Mengeluarkan zakat, bersedekah, dan membantu orang-orang yang tidak mampu. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

من كان معه فضل ظهر فليعد به على من لا ظهر له و من كان له فضل من زاد فليعد به على من لا زاد له

“Barangsiapa yang memiliki kendaraan lebih, hendaknya memberikan pada orang yang tidak memiliki kendaraan. Barangsiapa yang memiliki kelebihan bekal, hendaknya memberikan pada orang yang tidak mempunyai bekal.” (HR. Muslim no. 1728)

Hadis ini mengajarkan kita untuk bersedekah dan berbuat baik kepada orang lain, serta berlomba-lomba di dalam memenuhi kebutuhan mereka.

Allah Ta’ala berfirman di dalam sebuah hadis qudsi, menjelaskan balasan bagi mereka yang menginfakkan hartanya,

يا ابن آدم أَنفق أُنفق عليك

“Berinfaklah, niscaya engkau akan diberi nafkah (oleh Allah Ta’ala).” (HR. Bukhari no. 4684, 7411 dan Muslim no. 993)

Keempat: Melatih diri untuk senantiasa rida dan bersyukur atas setiap rezeki yang telah Allah Ta’ala tetapkan untuk kita

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وارض بما قسم الله لك تكن أغنى الناس

“Relalah dengan apa yang telah Allah bagikan untukmu, niscaya kamu menjadi manusia yang paling kaya.” (HR. Tirmidzi no. 2305, Ibnu Majah no. 4217. dan Ahmad no. 8095)

Kelima: Hidup sederhana dan menjauhkan diri dari pemborosan dan bermewah-mewahan

Allah Ta’ala berfirman,

وكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلا تُسْرِفُوا

“Makan dan minumlah, tetapi jangan berlebihan.” (QS. Al-A’raf: 31)

Semoga Allah Ta’ala senantiasa memudahkan setiap urusan kita, memberikan kita jalan keluar dari setiap musibah dan kesulitan yang kita hadapi dan memberikan kita rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.

Wallahu a’lam bisshowaab.

Tinggalkan Balasan