Pembunuh Sadis Anak Kandung Membuat Ngeri Teman Sekolah dan Kerabatnya

You are currently viewing Pembunuh Sadis Anak Kandung Membuat Ngeri Teman Sekolah dan Kerabatnya

Mediapasti.com – Kematian tragis anak perempuan berinisial KPC (11) yang tewas di tangan ayahnya sendiri, Rizky Noviyandi Achmad (31) di Jatijajar, Tapos, Depok, menyisakan duka bagi teman sekolahnya.

Para pelajar di SDN Sukamaju IX, Cilodong, Depok, menangis histeris mengetahui temannya meninggal dunia.

Tak hanya para siswa, guru-guru SDN Sukamaju IX pun merasa sangat kehilangan sosok KPC.

Sosok KPC yang dikenal ceria membuat para guru dan seluruh pelajar berduka.

Seperti diketahui, KPC tewas di tangan ayahnya sendiri pada Selasa (1/11) pagi. KPC dibantai secara sadis oleh sang ayah saat hendak berangkat sekolah.

Perbuatan sadis Rizky Noviyandi Achmad ini tak hanya membuat nyawa sang anak melayang.

Istri pelaku juga kritis akibat serangan membabi buta Rizky Noviyandi Achmad.

Teman Sekelas Menangis Histeris

Wali kelas VI A, Vera Hari, mengaku syok saat mendengar kabar kepergian KPC, yang dibantai sang ayah. Siswa lain turut histeris mendengar kabar itu.

“KPC apa pun kegiatan selalu diikuti, dia juga jadi kelompok belajar. Temannya Z itu (pas tahu) sampai pingsan mendengarkan ada kejadian ini,” papar Vera saat ditemui di SDN Sukamaju IX, Cilodong, Depok, Kamis (3/11/2022).

Vera mengatakan KPC merupakan anak yang ceria. Bahkan sosoknya dikenal oleh guru dan kelas lain.

“Sama kelas VI B juga bersahabat, jadi mereka sangat terpukul dengan kejadian ini. Dua kelas ini (VI A dan VI B) nangis histeris pas hari kejadian. Jadi saya pun pas dikasih kabar saya nggak bisa ngapa-ngapain. Sepersekian waktu baru saya bisa berpikir, saya menenangkan anak-anak. Bukan hanya saya (yang kehilangan), semua guru,” tuturnya.

Sosok Korban di Mata Guru

KPC merupakan sosok murid SDN Sukamaju IX yang dikenal berprestasi. KPC aktif dalam kegiatan-kegiatan sekolah.

Baca Juga :   Fakta Pembunuh Wanita di Apartemen

“Di sekolah dia anak yang rajin, juga punya prestasi. Seperti di dokter kecil sangat berperan sekali, apapun kegiatan selalu diikuti,” kata Vera saat ditemui di SD Negeri Sukamaju IX, Cilodong, Kamis (3/11/2022).

Vera menyebut KPC kerap ditunjuk sebagai ketua tim belajar. Dia juga siswi yang rajin, terhitung selama satu semester KPC hanya dua kali absen lantaran sakit.

“Hanya dalam satu semester baru dua kali (tidak masuk) karena sakit maag. Jadi, tidak pernah terlambat, tugas-tugas dikerjakan dengan baik. Karena anaknya baik, juga pintar, sangat membantu di sekolah ini,” kata Vera.

Korban Sempat Terlihat Murung

Vera tidak habis pikir mengapa KPC menjadi sasaran emosi sang ayah yang membuat korban tiada. Namun, seminggu sebelumnya, Vera sempat terlihat murung seminggu sebelum peristiwa tragis itu terjadi.

“Waktu itu seperti kayak bengong. Saya sebagai guru kelas ingin tahu, kenapa ada perubahan? kemudian saya tanya ‘Nak, kenapa kok kamu beda ya?’,” kata Vera.

Vera menyebut KPC seperti menyimpan sesuatu, ia terlihat murung. Saat diajak untuk bercerita sang anak hanya menjawab tak ada masalah.

“Nggak ada apa-apa Bu, saya biasa-biasa saja’, Jadi nggak mau ngaku intinya mungkin nggak mau membeberkan apa yang dialami di rumah seperti itu,” tutur Vera.

“Cuma saya merasa kalau itu benar-benar ada perubahan, cuma anaknya nggak mau (cerita). Murung seperti itu, saya namanya guru kelas tahu semua karakter siswa saya, gerak-geriknya bagaimana saya selalu amati,” sambungnya.

Tinggalkan Balasan